Travel

Tahukah Anda Nama Belakang Keluarga Kerajaan Inggris?

Tahukah Anda Nama Belakang Keluarga Kerajaan Inggris?

Banyak yang tidak mengetahui bahwa keluarga kerajaan Inggris menjalani kehidupannya tidak memakai nama terakhir kerajaannya. Alasannya, secara umum mereka tidak membutuhkan nama terakhir tersebut lantaran mereka sudah sangat terkenal di mata publik.

Seperti dilansir Travel and Leisure, Rabu (11/1) sejak 1917 keluarga kerajaan Inggris tidak menggunakan nama terakhir kerajaan kecuali ketika anggota keluarga masuk sekolah militer, di situ ada beberapa pilihan untuk menentukan nama keluarga.

Saat itu ketika Raja George V memimpin selama tujuh tahun, ia memutuskan untuk mengubah nama sebuah dinasti dari Saxe Coburg Gotha menjadi Windsor. Dia berdalih karena nama tersebut mengandung nama anti Jerman yang disinyalir pada awal Perang Dunia I. Windsor itu berasal salah satu nama keluarga kerajaan.  

Tapi ia tidak hanya mengubah nama dinasti. George V juga memutuskan nama Windsor menjadi nama resmi keluarga kerajaan. Saat ini, keluarga kerajaan masih dikenal sebagai House of Windsor, dan dalam pengertian umum yang luas, Windsor masih royal nama terakhir.

Ketika Ratu Elizabeth II berkuasa, dia membuat sedikit modifikasi. Pada tahun 1947, putri Elizabeth (cucu George V) menikahi Philip Mountbatten, mantan pangeran Yunani dan Denmark yang telah bergabung dengan Angkatan Laut Kerajaan Inggris. Hanya beberapa tahun kemudian, Mountbatten menjadi Pangeran Philip, Duke of Edinburgh lantaran ayah Elizabeth meninggal.

Pada tahun 1960, Elizabeth dan Philip memutuskan menentukan nama terakhir dari keluarga kerajaan Inggris. Mereka ingin membedakan asal usul keluarga kerajaan dari semua yang lain. Akhirnya, mereka memutuskan menanamakan keturunan mereka Mountbatten-Windsor.

Namun, ada satu pengecualian, di mana setiap kerajaan dengan judul "Yang Mulia Pangeran" atau "Yang Mulia Putri" tidak perlu menggunakan nama keluarga sama sekali. Mereka dapat menggunakan Mountbatten-Windsor jika mereka perlu (putri Ratu, Putri Anne, yang digunakan pada sertifikat pernikahannya pada tahun 1973, misalnya) tapi itu bukan kewajiban.

Sehingga setiap bangsawan tidak selalu menggunakan nama Mountbatten-Windsor. Beberapa anggota kerajaan telah menggunakan sebutan teritorial keluarga mereka sebagai gantinya.

Sebagai contoh, ketika Pangeran William dan Pangeran Harry bertugas di militer, mereka bernama William Wales dan Harry Wales. Karena ayah mereka adalah Prince of Wales. Dan Putri Eugenie dan Beatrice telah menjadi Eugenie York dan Beatrice York, sejak ayah mereka, Pangeran Andrew, adalah Duke of York.

Ada beberapa nama terakhir lainnya, seperti anak-anak Princess Anne hanya mengambil nama belakang ayah mereka -Phillips. Dan putri Pangeran Edward, Earl of Essex, hanya menggunakan Windsor tanpa Mountbatten.

Sebagai catatan situs resmi keluarga kerajaan ini menyebut bahwa proklamasi pada nama keluarga kerajaan tidak masuk ke dalam hukum tanah. Tidak ada yang benar-benar dipaksa untuk menggunakan nama resmi, dan raja-raja baru dinobatkan dan ratu tidak terikat untuk mengikuti aturan nama yang ditetapkan oleh para pendahulu mereka.

Secara teknis nama terakhir mereka adalah Windsor, meskipun keturunan langsung dari ratu dapat menggunakan Mountbatten-Windsor jika mereka membutuhkannya. Beberapa bangsawan menggunakan nama teritorial, tetapi kebanyakan termasuk Prince George dan Putri Charlotte hanya menggunakan nama pertama saja.

 

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top